Home / Ekonomi / Investor di Papua menurun karena ganggguan keamanan

Investor di Papua menurun karena ganggguan keamanan

kabarmandala.com — Insiden tewasnya warga lokal, Marius Betera di areal operasional PT. Tunas Sawa Erma (TSE) di Boven Digoel, Papua, Sabtu (16/5), turut menimbulkan banyak pertanyaan investor, terutama terkait iklim investasi di tanah Papua.

“Kami sangat prihatin, sedih dan menyesalkan atas apa yang terjadi di tempat kerja kami belum lama ini. Kami turut berduka atas peristiwa tersebut dan sungguh tidak mengharapkan peristiwa itu terjadi,” ujar Direktur PT. TSE, Ronny Makal dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (23/5).

Lanjutnya, ia menjelaskan, dalam setiap penyelesaian segala keluhan, pihaknya senantiasa mengedepankan pendekatan musyawarah. “Kami tidak pernah mentolerir pendekatan-pendekatan dengan cara kekerasan ataupun pemaksaan dengan cara kekerasan apapun,” tegas Ronny.

Terkait investasi yang dilakukan PT. TSE di bumi Papua, Ronny menjelaskan tidak sedikit program sosial yang digelontorkan pihak perusahan kepada masyarakat. Seperti yang dilakukan perusahaan dengan mendirikan fasilitas kesehatan, yang bahkan sebagian besarnya dinikmati oleh masyarakat secara gratis.

Kesulitan-kesulitan yang dialami perusahaan terkait iklim investasi menurut Ronny sudah disampaikan kepada pihak pemerintah daerah setempat. “Cukup sering kami sampaikan hal ini ke instansi daerah setempat, dan perusahaan diarahkan untuk terus melakukan musyawarah. Meskipun hal ini seringkali tidak dipahami oleh masyarakat itu sendiri.” ujarnya.

Check Also

Besaran BLT Dana Desa Jadi Rp 300 Ribu dan akan Diperpanjang hingga September

kabarmandala.com — Pemerintah kembali memperpanjang pemberian Bantuan Langsung Tunai (BLT) Dana Desa. Kebijakan ini dilakukan untuk …