Desember 1, 2020

Penangkapan teroris di Sentani membuat Kemenag Papua lebih jalin komunikasi antar tokoh

kabarmandala.com — Kepala Kantor Wilayah (Kanwil) Kementerian Agama (Kemenag) Provinsi Papua Amsal Yowei menyatakan terus menjalin komunikasi dengan para pemangku kepentingan di Sentani, Kabupaten Jayapura, setelah penangkapan terduga teroris beberapa waktu lalu oleh aparat kepolisian.

“Kami terus menjalin komunikasi dengan para pihak terkait isu teroris ataupun terduga teroris di Kabupaten Jayapura,” katanya di Kota Jayapura, Papua, Kamis. Amsal yang didampingi Dewi, salah satu staf humasnya mengatakan bahwa komunikasi itu bukan saja dilakukan dengan pihak berwajib yang mempunyai domain persoalan tetapi juga dengan para pemuka agama, tokoh masyarakat, adat dan pemuda setempat.

“Berdasarkan komunikasi dan laporan dari Kepala Kanwil Kemenag Kabupaten Jayapura dan juga dengan pihak aparat, terduga teroris itu sudah dikirim ke luar Papua,” katanya. Untuk mencegah agar tidak terjadi penyebaran paham radikal ataupun terorisme, Amsal mengklaim bahwa para penyuluh agama dari Kanwil Kemenag tingkat kabupaten terus melakukan tugas-tugasnya.

“Tentunya para penyuluh agama dari Kanwil Kemenag tetap menjalankan tugasnya tetap memberikan pembinaan dan pelayanan kepada umatnya masing-masing. Laporan terakhir bahwa kondisi di Sentani dalam situasi yang kondusif, aman dan nyaman,” katanya.

Berkaitan dengan persoalan itu, Amsal berharap jelang perayaan Natal 25 Desember 2019 dan Tahun Baru 2020, situasi yang aman dan damai di Kabupaten Jayapura dan Papua pada umumnya tetap terjaga, warga tidak cepat terprovokasi dengan isu yang bisa memecah belah kerukunan umat beragama. “Kami tetap bangun koordinasi dengan pihak keamanan dan juga dengan pemerintah setempat, agar perayaan Natal dan tahun baru ini berjalan aman dan lancar, tentunya ini perlu dukungan dari para tokoh lintas agama,” katanya.