Desember 4, 2020

Polri Berupaya Mengkaji Potensi Kerawanan Tentang Keamanan Di Papua

kabarmandala.com — Tim intelijen Polri masih melakukan kajian perihal kerawanan gangguan keamanan di wilayah Papua, menjelang hari lahirnya Organisasi Papua Merdeka pada 1 Desember 2019 mendatang “Seperti apa kerawanannya, daerah mana, kemudian apa kerawanannya, kapan kerawanannya seperti apa, masih diindentifikasi oleh intelijen,” ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Argo Yuwono di Jakarta Selatan, Jumat (22/11/2019).

Terkait penambahan personel, Argo mengatakan bahwa hal itu merupakan keputusan Kapolda Papua. Nantinya, jika personel memang dirasa kurang, Polda Papua akan meminta bantuan dan mengirim surat kepada Mabes Polri. Namun, tak menutup kemungkinan juga pengerahan personel hanya berasal dari polda sekitar, apabila jumlahnya sudah dinilai cukup.

“Tapi, kalau nanti personelnya cukup, dengan tindakan preventif yang dilakukan, tentu nanti dari Polda Papua dan polda-polda samping saja. Semuanya situasional,” tutur Argo. Selain menganalisis dan menyiapkan personel, Polri juga melakukan tindakan preventif di wilayah Papua. Salah satunya dengan membangun komunikasi bersama tokoh masyarakat, hingga warga sekitar. Polri berusaha meyakinkan warga bahwa Papua adalah bagian dari Indonesia.