Oktober 22, 2020

Setelah sarang KKSB OPM di Intan Jaya ditemukan, TNI Sebut Pemasok Senjata dari Lumajang Jawa Timur

kabarmandala.com — Katahuan Siapa Pemimpin KKB di Intan Jaya, TNI Sebut Pemasok Senjata dari Lumajang Jawa Timur Seperti dikatakan Kepala Penerangan Kodam (Kapendam) XVII/Cenderawasih mengonfirmasi bahwa pasukan TNI bahwa mereka telah menemukan markas kelompok kriminal bersenjata (KKB) yang selama ini berulah di Kabupaten Intan Jaya, Papua.

Wakil Kapendam XVII/Cenderawasih Letkol Inf Dax Sianturi menyebutkan, markas KKB tersebut ditemukan di sebuah perkampungan di Distrik Titigi pada Selasa (14/1/2020). Menurut dia, pasukan TNI sempat melepaskan tembakan yang akhirnya membuat para anggota KKB kabur.

“Kita sempat lepaskan tembakan dua kali, yang pertama diyakini berhasil mengenai salah seorang KKB yang kemudian digotong oleh teman-temannya ke dalam sebuah honai,” kata Dax saat dihubungi, Kamis (16/1/2020). Dari pantauan di lapangan, menurut Dax, jumlah anggota KKB yang ada di perkampungan tersebut sekitar 70 orang.

Dua Pemimpin Turun Gunung

Selain itu, jumlah senjata api yang ada di markas KKB tersebut sekitar 20 pucuk senjata. Namun, setelah para anggota KKB kabur, pasukan TNI tidak melakukan pengejaran.”Saat ini kita siaga I untuk mengantisipasi adanya balasan dari KKB,” kata dia.

Dax menyebutkan, KKB yang ada di Distrik Titigi merupakan gabungan dari dua kelompok, yaitu kelompok pimpinan Lekagak Telenggen dan Militer Murib.Kedua kelompok tersebut sebelumnya bermarkas di wilayah Kabupaten Puncak.Belum diketahui mengapa mereka berada di Intan Jaya.

Asal-usul senjata KKB

Sebelumnya, Kapolda Papua Irjen Polisi Paulus Waterpauw mengatakan, pihaknya menduga ada senjata yang digunakan kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Papua berasal dari Lumajang, Jawa Timur.Menurut Paulus, berdasarkan informasi yang diperoleh pihaknya, ada senjata rakitan berspesifikasi modern yang dirakit di Lumajang.

Senjata tersebut terindikasi sudah masuk di Papua.Menurut Paulus, hal ini merupakan pekerjaan besar bagi TNI-Polri untuk melakukan pengusutan.”Senjata rakitan ini terindikasi sudah masuk di Papua,” kata Paulus, di Timika, Minggu (12/1/2020).

Selain itu, senjata dan amunisi yang digunakan KKB juga diduga kuat dipasok dari luar negeri.Dalam beberapa kasus sebelumnya, berhasil diungkap penyelundupan senjata dan amunisi ke Papua.Penyelundupan senjata tersebut dari negara Papua Nugini (PNG) dengan melewati jalur-jalur tikus di perbatasan negara Republik Indonesia-PNG.